Press "Enter" to skip to content

Tag: durian musang king

Buah Durian Sultan dan Sayuran Sebagai Pelindung Jantung

“Biarkan makanan menjadi obatmu, dan obat menjadi makananmu.” Hippocrates

Asupan buah dan sayuran yang lebih tinggi telah dikaitkan dengan hasil kardiovaskular yang lebih baik musang king. Satu uji klinis yang diterbitkan dalam Annals of Internal Medicine pada 19 Juni 2001 menunjukkan bahwa subjek yang makan paling banyak buah dan sayuran memiliki risiko relatif 20% lebih rendah terkena penyakit jantung koroner. Manfaat ini sebagian besar disebabkan oleh konsumsi sayuran berdaun hijau, dan makanan dan sayuran kaya vitamin lainnya.

Dua penelitian besar diterbitkan: Nurses’ Health Study (1984), yang memiliki 71.910 wanita terdaftar (1984), dan Health Professionals’ Follow-up Study (1986). Data tersebut diterbitkan dalam edisi 3 November 2004 dari Journal of National Cancer Institute. Semua peserta sehat pada awal. Kedua studi menemukan bahwa asupan buah dan sayuran berhubungan negatif dengan penyakit kardiovaskular dan perkembangan penyakit kronis utama. Perokok juga memiliki risiko lebih rendah terkena penyakit kardiovaskular.

Stroke edisi Oktober 2003 menerbitkan hasil Life Span Study. Studi yang sedang berlangsung ini melibatkan 40.349 orang yang terpapar dan tidak terpengaruh oleh radiasi dari bom atom Nagasaki. Buah dan sayuran berwarna hijau atau kuning, terlepas dari apakah ada faktor lain yang terlibat, ditemukan memiliki efek perlindungan terhadap kematian total stroke dan infark serebral. Perdarahan intraserebral adalah pengurangan risiko perdarahan di otak. Itu adalah 32% untuk pria dan 30% untuk wanita.

Para ilmuwan merekomendasikan agar Anda makan berbagai warna pelangi untuk kesehatan yang optimal. Piring Anda akan terlihat seperti sebungkus Crayola. Janice M. Horowitz. WAKTU, 12 Januari 2002. Antioksidan berlimpah dalam buah-buahan dan sayuran berwarna. Buah dan sayuran berwarna biru dan ungu seperti blueberry, plum, bit, terong, dan plum kaya akan fitokimia yang meningkatkan kesehatan seperti anthocyanin. Fitokimia dalam sayuran hijau seperti anggur hijau dan bayam, dan paprika hijau, dan kubis hijau, kacang polong, dan kacang hijau termasuk lutein, dan indoles. Ada jumlah yang bervariasi, termasuk allicin, selenium, dalam buah dan sayuran berwarna putih, coklat, dan cokelat seperti kentang, pisang, kembang kol, bawang putih, bawang merah, dan jamur. Mangga, pepaya, lemon, wortel dan labu serta bioflavonoid dan karotenoid, serta vitamin C dan vitamin A, adalah buah dan sayuran berwarna kuning dan oranye. Buah dan sayuran merah seperti tomat dan ceri, delima dan raspberry, stroberi dan semangka kaya akan likopen dan antosianin yang meningkatkan kesehatan. Buah-buahan dan sayuran kaya akan aktivitas antioksidan dan juga memberikan serat dan pereda tekanan darah. Penyerapan kolesterol diblokir oleh serat larut yang ditemukan dalam buah-buahan dan sayuran.

“Saya mengonsumsi 6 hingga 7 gelas air per hari. Saya juga mengonsumsi jus sayuran. Setiap hari, saya makan setidaknya lima hingga enam potong buah segar dan 10 sayuran mentah. Jack LaLanne, Guru Kebugaran. Menurut Piramida Panduan Makanan AS , Anda harus makan tiga hingga lima porsi sayuran per hari dan dua hingga empat buah. Satu porsi sayuran adalah 1/2 cangkir sayuran mentah cincang, berdaun, tidak berdaun; 1 cangkir sayuran mentah berdaun; 1/2 cangkir sayuran matang. 1/2 cangkir kacang matang atau kacang polong atau lentil, 1 kentang kecil, 3/4 cangkir jus sayuran, dan 1/3 cangkir jus sayuran. Penyajian buah dapat berupa salah satu dari yang berikut: 1/2 cangkir buah mentah, 1/2 cangkir buah (atau pepaya), 3/4 cangkir jus, 1/2 buah beri atau jus potong, 1/2 cangkir buah kalengan, beku atau dimasak, 1/4 cangkir buah kering atau 1/2 cangkir buah kalengan.

Ada manfaat kesehatan lain untuk makan buah dan sayuran. Diet yang baik telah terbukti melindungi terhadap degenerasi makula dan katarak, yang merupakan dua penyebab paling umum kehilangan penglihatan yang mempengaruhi jutaan orang Amerika di atas enam puluh lima tahun. Diet tinggi buah dan sayuran juga bisa mencegah kanker. Tingkat yang lebih rendah dari kanker di mulut, perut, usus besar, usus besar, laring dan paru-paru telah dikaitkan dengan diet kaya buah-buahan dan sayuran. Modifikasi diet yang tepat dapat mencegah sepertiga dari semua kematian akibat kanker di Amerika Serikat. Buah-buahan dan sayuran mengandung baik serat larut maupun serat yang tidak dapat dicerna. Ini menyerap air seperti spons, dan mengembang saat melewati saluran usus. Ini mengatur pergerakan usus dan dapat mencegah atau meredakan sembelit. Divertikulosis atau divertikulitis juga dapat dicegah dengan serat tidak larut. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa sayuran dan buah-buahan dapat membantu menunda timbulnya penyakit Alzhiemer dengan melawan penurunan fungsional yang terkait dengan penuaan.

Leave a Comment